Pengertian Rima dan Unsur-Unsur Penting Dalam Puisi

Pengertian rima dalam puisi. Saat duduk di bangku pendidikan tentu Anda membahas mengenai puisi. Adakah tokoh penyair puisi favorit Anda?

Puisi termasuk salah satu karya sastra yang cukup banyak penggemarnya. Anda mungkin sering membaca puisi yang berisi ungkapan hati penggubahnya.

Memang tak sedikit puisi berisi ekspresi diri dimana isinya penuh makna dengan rangkaian kalimat dan bahasa yang indah.

Pasti Anda tidak asing dengan Chairil Anwar, Taufik Ismail, WS Rendra dan masih banyak penyair yang menghasilkan karya sastra fenomenalnya.

Apakah Anda termasuk penggemar karya dari salah satu tokoh-tokoh diatas? Setiap penyair mempunyai gaya bersajaknya. Cara mereka membacakannya juga berbeda.

Secara umum puisi merupakan karya sastra yang mengandung elemen penting seperti unsur intrinsik dan unsur ekstrinsik.

Puisi menggunakan bahasa yang terikat pada irama, matra, bait, rima, dan penyusunan lirik. Penafsiran puisi bisa menghasilkan sudut pandang berbeda-beda.

Penggunaan kata kiasan pada setiap bait akan menghasilkan estetika bahasa yang padu. Bahasa dan kata kiasan ditata secara cermat.

Sehingga Anda perlu pemahaman yang mendalam pada saat membaca sebuah puisi agar pesan dan maknanya bisa tersampaikan.

Lewat puisi, Anda dapat memperoleh kesan emosional dengan kesadaran imajinatif yang diatur dalam makna dan ritme.

Semua orang sebenarnya bisa membuat puisi. Begitu juga dengan Anda. Hanya saja Anda perlu mengetahui akan struktur puisi.

Seperti yang telah disebutkan pada paragraf sebelumnya, puisi memiliki unsur-unsur penting yaitu intrinsik dan ekstrinsik. Lalu apa saja bagiannya?

Daftar Isi Artikel

Unsur Intrinsik Dalam Sebuah Puisi

Unsur intrinsik merupakan unsur-unsur yang membangun puisi dari dalam. Unsur intrinsik masih terbagi menjadi dua jenis yaitu batin dan fisik.

Unsur Batin

Sesuai dengan namanya, unsur ini berkaitan dengan batin saat membaca puisi. Ada 4 unsur yang termasuk dalam unsur batin.

◦        Tema

Menjadi unsur utama karena akan berkaitan dengan makna yang ada dalam suatu puisi. Tema menjadi garis besar isi puisi.

◦        Nada

Nada merupakan sikap penyair terhadap para pembacanya. Penyair dapat berkomunikasi dengan pembaca melalui nada saat puisi dibacakan.

Para pembaca dapat menikmati apakah puisi tersebut bernada menggurui, bernada tinggi atau sombong, atau malah terkesan mendikte.

◦        Rasa

Pembaca yang membaca puisi dengan penghayatan akan mendapatkan rasa tersendiri. Lewat rasa, pembaca dapat memahami latar belakang pembuatan puisi.

Tidak hanya latar belakang tapi juga pengalaman dan psikologi yang dialami oleh penyair. Sehingga tema dan rasa saling berkaitan.

◦        Amanat

Amanat atau tujuan dapat Anda peroleh saat membaca dan memaknai puisi baik secara langsung maupun tidak langsung.

Unsur Fisik

Merupakan sarana yang digunakan penyair dalam mengungkapkan keseluruhan isi puisi. Berikut beberapa hal yang termasuk dalam unsur fisik puisi.

◦        Diksi

Anda mungkin pernah mendengar istilah diksi. Ya, diksi merupakan pemilihan kata dari penyair yang dituangkan dalam puisi.

Penggunaan diksi sangat penting karena akan mempengaruhi nilai estetika pada sebuah puisi.

◦        Kata Konkret

Biasanya kata konkret berhubungan dengan kiasan atau lambang. Kata konkret sendiri bersifat imajinatif yang akan memunculkan imaji para pembaca.

◦        Imaji

Melibatkan penggunaan indra manusia yaitu visual atau imaji penglihatan, auditif, dan imaji sentuh.

◦        Rima

Pengertian Literasi, Tujuan, Manfaat dan Jenis-jenisnya

Pengertian rima dalam puisi adalah persamaan bunyi atau pengulangan bunyi yang berselang baik dalam larik sajak atau akhir sajak.

Anda bisa mengenali bunyi rima yang ditampilkan pada tekanan nada seperti nada tinggi atau perpanjangan suara.

◦        Gaya Bahasa

Mungkin Anda lebih mengenal kata majas daripada gaya bahasa. Penggunaan majas dapat menghidupkan makna konotasi.

Terdapat beberapa majas yang biasa digunakan pada penulisan puisi seperti majas metafora, retorika, satire, paradoks, antitesis, dan lainnya.

◦        Tipografi

Biasa dengan sebutan perwajahan merupakan bentuk puisi yang tidak memiliki pengaturan baris.

Huruf kapital biasanya belum digunakan pada baris awal puisi. Bahkan pada bagian akhir belum tentu menggunakan tanda titik.

Unsur Ekstrinsik Pada Puisi

Setelah mengetahui unsur-unsur intrinsik, Anda juga perlu mengetahui unsur-unsur ekstrensik yang ada dalam puisi.

  • Biografi

Unsur biografi atau riwayat hidup dari penulis dapat mempengaruhi hasil karya sastranya. Biasanya penyair menuangkan pengalaman hidup dalam puisinya.

  • Nilai

Unsur nilai pada puisi bisa terdiri dari nilai sosial, nilai ekonomi, politik, budaya dan masih banyak lainnya.

  • Masyarakat

Maksud dari unsur masyarakat pada puisi adalah situasi yang terjadi saat puisi dibuat.

Unsur tersebut bisa berupa situasi politik dari suatu negara yang bersangkutan.

Pengertian Rima dan Unsur-Unsur Penting Dalam Puisi

Jenis-jenis Rima Dalam Puisi

Terdapat beberapa jenis rima yang perlu Anda ketahui jika ingin belajar membuat puisi. Apa saja itu?

  1. Rima Datar

Bunyi kata yang diletakkan datar atau posisi berderet. Contoh dari rima datar adalah bunyi ir pada air mengalir menghilir sungai.

  1. Rima Tegak

Persamaan bunyi yang ada pada baris berbeda. Contohnya seperti rapuh, lebat, runtuh, berat.

  1. Rima Baris

Mempunyai beberapa pola sajak yang sama atau lurus. Contohnya a-a-a-a, a-b-a-b, a-a-b-b.

  1. Rima Kata
TUJUAN DAN LANDASAN PENDIDIKAN INKLUSI

Rima kata termasuk rima yang paling mudah dipahami karena sederhana. Contohnya adalah lauk-pauk, sayur-mayur, gilang-gemilang.

  1. Rima Kembar

Mempunyai persamaan bunyi kata dan suku kata yang saling berpasangan.

  1. Rima Terus

Merupakan persamaan kata atau suku kata pada akhir baris. Seperti contohnya a-a-a-a.

  1. Rima Silang / Rima Salib

Persamaan bunyi kata atau suku kata yang peletakannya secara menyilang seperti a-b-a-b.

Contohnya:

Jika ada sumur di ladang

Boleh kita menumpang mandi

Jika ada umur panjang

Boleh kita berjumpa lagi

  1. Rima Peluk / Berpaut

Merupakan persamaan bunyi kata atau suku kata yang diapit satu atau dua suku kata dengan bunyi yang sama.

  1. Rima Putus

Persamaan bunyi kata atau suku kata yang terputus. Contohnya sebagai berikut:

Padamu, seribu mawar kuberi

Sekedar mendapatkan cintamu

Tapi kau tetap membatu, diam juga membisu

Walau seribu tahun sudah aku menunggu, ku akan tetap menunggu

Tipe-Tipe Rima Berdasarkan Letak Kata atau Suku Kata

  1. Rima Awal

Mempunyai persamaan bunyi pada awal suku kata. Contohnya kerbau-kerja, panggang-panggul.

  1. Rima Akhir

Persamaan bunyi berada pada kata terakhir yang sama. Seperti contohnya lengang-tegang, bantu-membantu.

  1. Rima Tengah

Pengulangan bunyi kata atau suku kata yang berada di bagian tengah kalimat, contohnya:

Pemuda kaulah harapan bangsa

Pemudi kaulah harapan negeri

  1. Rima Akhir Tak Sempurna

Merupakan persamaan bunyi yang ada pada suku pertama bagian kata terakhir. Contohnya seperti maki-kaki.

  1. Rima Akhir Ganda

Adanya persamaan bunyi pada kata terakhir, contohnya pangkalan-sejalan.

  1. Rima Akhir Ganda Tak Sempurna

Pengertian rima dalam puisi yang terakhir adalah persamaan bunyi pada suku kedua kata terakhir tapi sebagian. Contohnya gelas-teras.